Widget HTML #1

Secretary’s Secret Lover [Bab 11: Dia Menyerahkan Perjanjian Perceraian]

Bab 11: Dia Menyerahkan Perjanjian Perceraian



Lance mengabaikannya, mengambil gelas anggurnya, dan menghabiskan anggurnya. 

Marvin mengambil botol anggur dan mengisi gelas Lance. "Pikirkan baik-baik. Jangan menyesalinya seperti saya." 

Mata Lance yang panjang dan indah berubah menjadi dalam. Jari-jarinya yang indah memegang gelas anggur dan dia meminumnya dalam sekali telan. 

Marvin tersenyum, "Ketika kamu mabuk, kamu ingin aku mengirimmu ke mana?" 

"Tempatmu." 

Lance mengambil gelasnya dan meminumnya. Dia tidak bisa berhati lembut lagi. 

... 

Setelah istirahat, Yvette menjadi tenang dan kembali ke posnya tepat waktu. 

Karena niat Lance sangat jelas, dia akan melepaskannya. 

Itu sudah cukup untuk menjadi rendah hati untuk satu kali. 

Dia tidak akan menyerah pada dirinya sendiri. 

Dia tidak sendirian. Dia punya bayi dan Phoebe. Tidak peduli apa yang akan terjadi, dia akan menghadapinya dengan berani. 

Dia sibuk bekerja pada hari Senin. 

Setelah Yvette selesai dengan pekerjaannya, dia mengambil waktu setengah jam sebelum dia pulang kerja dan mulai menyerahkan kebiasaan hidup presiden kepada Lucas Wilson, asisten timnya. 

Lucas tercengang saat mendengarnya. 

Hal-hal ini biasanya diatur oleh Yvette. Mengapa dia tiba-tiba memberikannya kepada Lucas? 

Dia hanya seorang asisten magang! 

Saat Lucas hampir tidak bisa menahan diri dan ingin bertanya, telepon berdering. 

Lance memintanya. 

Yvette mengeluarkan sebuah amplop dari laci, bangkit, dan pergi ke kantor. 

Yvette membuka pintu. Manajer departemen penjualan sedang melapor. Yvette berdiri dengan tenang di samping dan menunggu. 

Setelah manajer pergi, Lance menatapnya dan berkata, " Kemarilah." 

Setelah Yvette berjalan mendekat, pria itu mengeluarkan dokumen itu dari laci dan mendorong dokumen itu ke arahnya dengan jari-jarinya yang ramping. 

"Lihatlah dan lihat apakah ada sesuatu yang tidak membuat Anda puas." 

Yvette mendongak. Ada dua kata besar yang tertulis di sampul dokumen. Itu adalah perjanjian perceraian. Meskipun dia sudah siap, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak merasakan air mata mengalir di matanya. 

Dia akan memutuskan semua hubungan dengannya. 

"Duduk dan lihat," katanya. 

Yvette dengan patuh duduk. Dia menundukkan kepalanya dan dengan cepat membolak-balik dokumen. Kemudian, dia berkedip keras untuk mengeringkan air mata di matanya. 

Lance sangat murah hati. Dia akan memberinya dua rumah mewah dan cek seharga 8 juta dolar. 

Untuk menceraikannya sesegera mungkin, Lance menunjukkan ketulusannya. 

Melihat dia begitu fokus, Lance tiba-tiba kesal. Dia mengulurkan tangan untuk membuka kancing dua kancing dan memperlihatkan tulang selangkanya yang halus. Dia tanpa sadar menjelaskan, "Yazmin sedang tidak sehat. Dia tidak bisa menunggu terlalu lama..." 

"Aku mengerti," Yvette memotongnya dan mengangkat kepalanya. Matanya bersih dan murni. 

"Tapi saya tidak bisa menandatangani perjanjian ini." 

Untuk beberapa alasan, ketika Lance mendengarnya mengatakan ini, dadanya yang tercekik tiba-tiba terasa sedikit lebih baik. 

Posturnya sangat rileks. Jari-jarinya yang bersih dan indah menekan meja dan mengetuk ringan. "Apakah kamu tidak puas?" 

Yvette menyesuaikan suasana hatinya dan memaksakan senyum di wajahnya. "Saya setuju dengan perceraiannya, tapi saya tidak butuh kompensasi." 

Kemudian, dia menyerahkan surat cerai yang telah ditandatangani. Tidak terlalu banyak istilah. 

Faktanya, perjanjian perceraiannya sederhana. 

Lance tidak akan mendapatkan apa-apa setelah perceraian. 

Dia melakukan ini bukan karena dia luhur, tetapi karena dia menganggap pernikahan ini sangat penting dan tidak ingin itu menjadi kesepakatan. 

Apalagi dia diperlakukan dengan baik di perusahaan. Dia memiliki rumah yang digadaikan dan memiliki cukup tabungan untuk membiayai perawatan neneknya. 

Lance baru saja menekan kekesalannya, tetapi untuk beberapa alasan, dia merasakan ledakan kepanikan di hatinya. 

"Apakah kamu yakin?" 

Matanya dalam dan dingin, dan dia berkata dengan gigi terkatup. 

Yvette merasa bahwa dia sedikit tidak bahagia, tetapi dia tidak berhak mengkhawatirkannya. 

Dia berkata dengan lembut, "Tuan Wolseley, kita masih punya waktu empat puluh menit untuk bercerai hari ini. Belum terlambat bagi kita untuk pergi sekarang." 

Lance kehilangan kata-kata. 

Lance mengerutkan kening begitu keras. 

Apakah dia begitu mendesak untuk bercerai? 

Dia melirik wanita di depannya. Dia masih berbaring di pelukannya malam sebelumnya, tapi sekarang wajahnya begitu jauh seolah-olah dia adalah orang asing yang tidak ada hubungannya dengan dia. 

Matanya dingin. "Saya sudah membuat janji dengan Tuan Smith nanti!" 

"Tuan Wolseley, apakah kamu yakin? Janji temu Anda dengan Tuan Smith adalah besok malam." 

Yvette bahkan membuka iPad, melihat-lihat jadwal Lance, dan menyerahkannya kepada Lance untuk dia lihat. 

Lance canggung. Dia mengertakkan gigi dan berkata, " Ya, tapi dia menelepon saya hari ini!" 

"Baiklah." 

"Jika tidak ada yang lain, keluarlah!" 

Lance agak kesal dan tidak ingin melihatnya. 

Melihat ekspresi jijik Lance, Yvette tidak bisa menahan diri untuk tidak merasa tertekan. 

Untungnya, tidak akan lama lagi dia tidak akan melihatnya lagi. 

Dia bangkit dan menyerahkan sebuah amplop kepada Lance. Suaranya sangat lembut, "Tuan Wolseley, ini surat pengunduran diri saya." 

"Yvette, siapa yang meminta pekerjaan ini? Sekarang, Anda ingin berhenti! Apakah Anda pikir ini rumah Anda?" 

Mata tampan Lance dipenuhi amarah saat dia menanyainya. Tanpa menunggu jawabannya, dia melambaikan tangannya dan berkata, " Keluarlah." 

Jelas, dia tidak ingin melihatnya. 

Yvette tidak mengatakan apa-apa dan dengan patuh keluar. 

Di belakangnya, suara tajam datang dari kantor, seperti sesuatu yang pecah. 

Dia tidak tahu keanehan apa yang dimiliki Lance. Siapa yang ingin mantan istrinya menjadi asistennya? 

... 

Keesokan harinya, Lance tiba-tiba sibuk. 

Penyelidikan terhadap perusahaan cabang asing yang telah ditunda tiba-tiba diajukan, dan dia membutuhkan waktu empat hari. Dia kembali pada hari Jumat. 

Yvette menderita selama beberapa hari dan akhirnya berkesempatan pergi ke kantornya pada sore hari. 

Setelah masuk, tepat saat dia hendak berbicara, Frankie masuk dan mengatakan dia memiliki sesuatu yang penting untuk dilaporkan. 

Yvette harus berbalik dan ingin keluar, tetapi Lance menghentikannya. 

Dia tidak punya pilihan selain berhenti dan menunggu dengan tenang di samping. 

Mereka tidak bertemu selama beberapa hari. Yvette telah absen, tetapi Lance tampaknya tidak berubah sama sekali dan tetap memukau. 

Dia mengenakan kemeja putih dan dasi hitam. Kemejanya dikancingkan, dan celana hitamnya terlihat sempurna untuknya. Dia tampak terkendali. 

Saat Yvette mengukurnya, dia tiba-tiba mendongak. 

Merasakan tatapan membara menimpanya, Yvette buru-buru mengalihkan pandangannya darinya, menundukkan kepalanya, dan menunduk. 

Ruangan itu sangat sunyi, dan hanya ada suara Frankie. 

Frankie tidak mengerti mengapa Lance tiba-tiba memintanya untuk melaporkan proyek yang gagal. 

Frankie tidak siap untuk apa pun. 

Dia hanya bisa bertindak. 

Dia mengucapkan banyak kata-kata yang tidak jelas, tetapi kuncinya adalah Lance tidak mengetahuinya dan mendengarkan dengan sangat serius. 

Apa yang terjadi? 

Laporan yang menyiksa itu akhirnya berakhir. Frankie dengan cepat pergi. 

Lance melemparkan laporan itu ke atas meja dan berkata dengan suara dingin, "Ada apa?" 

Yvette melihat waktu itu. Meski sangat terburu-buru, belum terlambat. 

Dia bertanya dengan hormat, "Tuan Wolseley, apakah Anda bebas pergi ke Balai Kota sekarang?" 

Alis Lance berkedut. Dia merasa bahwa dia harus meninggalkannya di sana dan tidak membiarkannya berbicara. 

"Saya sedang sibuk." 

Ketika dia selesai berbicara, dia bangkit dan mengambil setelannya dari tempat duduk, bersiap untuk pergi. 

Ketika Lance lewat, dia tiba-tiba membungkuk. Wajahnya yang tampan menjadi dingin, memberinya tekanan yang tak terlihat. 

Dia menatap matanya dan berkata dengan suara dingin, "Apakah kamu sangat ingin bercerai?"