Widget HTML #1

Bercocok Tanam dengan Hantu [Bab 4 Antisipasi adalah setengah dari kesenangan]

 Bab 4 Antisipasi adalah setengah dari kesenangan

Dia jatuh, tenggelam ke tempat tidur dan tidak bergerak selama beberapa menit, malah hanya membayangkan bagaimana rasanya bercocok tanam di tempat tidur dan kamar yang nyaman. Selesai berfantasi, dia menelepon Peter dan memberitahunya bahwa dia ada di kamar, menunggu kepulangannya. Itu, tentu saja, akan membuatnya terburu-buru dalam apa pun yang dia lakukan.

Dia pergi ke kamar mandi, mandi dengan sangat lambat dan menyenangkan, mencuci dan mencukur semuanya dan di mana-mana dengan benar. Dia meluncur kembali ke tempat tidur empuk dengan segelas sampanye, mematikan AC, dan menyalakan TV.

Tepat pukul dua puluh enam lewat delapan, pintu terbuka lagi dan Peter dengan segala kemegahannya masuk. Dia mengenakan setelan jas hitam gagah dengan dasi merah yang serasi dengan celana. Kebetulan yang luar biasa?

Tapi Surga sudah marah, mengapa dia membuatnya tetap terangsang dan menunggu? Tidak ada wanita yang menyukai kombinasi itu. Dia menolak untuk bangun dari tempat tidur untuk menyambutnya dan juga tidak mengatakan apa-apa.

Membaca ekspresi wajahnya, dia langsung tahu bahwa dia berada dalam sedikit masalah. Mereka yang kemudian menyalakan api cinta yang penuh gairah. Dia sengaja membuatnya menunggu. Ini akan membuatnya terus mengantisipasi, yang merupakan hal yang baik.

"Saya benar-benar minta maaf sayang, itu pekerjaan dan lalu lintas. Aku tidak bermaksud membuat dewi ini menunggu," katanya dan jatuh ke tempat tidur, dengan ujung jarinya dengan lambat mengusap tangan kanannya. Dia mengabaikannya, bertingkah.

"Maafkan aku sayang," katanya sekali lagi membuat wajah dan mendekatkannya ke bibirnya.

"Baiklah; pergi saja dan mandi. Anda mencium bau keringat dan cerutu". Dia menanggapi dengan berpura-pura tersenyum. Dia salah membuatnya tetap terangsang dan menunggu, tetapi dia tidak akan membiarkan hal itu merusak malam. Dia telah menunggu begitu lama untuk malam ini.

"Itu bayi perempuanku," katanya buru-buru memberinya cipika basah di pipi kanannya.

Dengan cepat, dia menanggalkan pakaian hanya untuk petinju dan menuju ke kamar mandi ketika dia meraih tangan kirinya, dengan cepat menariknya kembali ke tempat tidur dan dengan segala kegemoyan berkata

"Jika kamu tidak menciumku sekarang, aku tidak akan pernah memaafkanmu".

Tanpa menarik napas lagi, dia mencondongkan tubuh lebih dekat dan mulutnya meremukkan mulutnya. Bibir hangat menutupi bibirnya, satu tangan menjuntai di rambutnya, tangan lainnya terentang rendah dan terentang di lekuk tulang punggungnya, dan dia tidak melakukan apa pun untuk menghentikannya, untuk menghilangkan serangan gencar itu.

Sebaliknya, dia memejamkan mata dan merasakan keajaiban mulutnya, goresan lembut jenggotnya di kulitnya, panas tubuhnya di kulitnya. Lidahnya meluncur dengan mudah melewati giginya, ujungnya menyentuh tonjolan di sepanjang langit-langit mulutnya saat dia mencicipinya, menyentuhnya. Dia membalas cipikanya, lidahnya sendiri menjelajahi pria yang hanya sedikit dia kenal ini, yang membuatnya kesal belum lama ini.

Kembang api terbaik di China tidak memiliki peluang jika dibandingkan dengan tampilan yang muncul di kepalanya saat itu. Cipika itu berlangsung hampir tiga menit tetapi dampaknya terasa di sekujur tubuhnya. Dia mengalami kesulitan menarik napas, kesulitan berpikir dan hanya bisa mengatakan "Wow", berkedip seolah-olah dia baru saja terbangun dari mimpi. Senyum perlahan muncul di bibir Peter saat dia pergi ke kamar mandi tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Dia jatuh kembali ke tempat tidur sambil menyeringai, bersemangat; dia tahu persis apa yang dia lakukan; dia telah memainkan permainan sebelumnya. Kemampuan untuk menunda, tidak menyerah sepenuhnya, untuk membuat korban Anda menginginkan lebih adalah seni rayuan terbaik. Antisipasi adalah setengah dari kesenangan.