Widget HTML #1

Secretary’s Secret Lover [Bab 15: Kamu Cemburu]

Bab 15: Kamu Cemburu



Yvette melepaskan diri dari Lance. Dan dia tampak sangat marah.

Dia merasakan sakit yang luar biasa di hatinya.

Dia mencintai Lance. Tapi itu tidak berarti dia bisa melakukan apa saja untuk menyakitinya.

Dia sudah sangat rendah hati. Mengapa Lance masih menggertaknya seperti ini?

Air matanya terus mengalir. Tapi Yvette tidak peduli.

Dia telah menerima kenyataan yang menyedihkan itu.

Dia hanya tahu bahwa jika dia tidak melampiaskannya, dia akan mati karena keluhan.

Lance menatap Yvette dalam diam. Ada sedikit kejutan di wajahnya yang tampan.

"Yve, apakah kamu cemburu?"Suaranya lembut, dan dia tampak sedikit bahagia.

Yvette menunduk.

Dia sadar diri bahwa mereka akan bercerai. Apa hak dia untuk cemburu?

Dia menggigit bibirnya dan berkata dengan marah, "Aku hanya mengingatkanmu bahwa kita belum bercerai. Jangan terlalu jauh. Jika saya pergi mencari pria seperti Anda..."

"Yvette," Lance memotongnya dengan paksa dengan ekspresi marah.

Tiba-tiba, Lance membungkuk. Bau di tubuhnya bersih dan enak untuk dicium meski Lance muram.

Yvette ingin berteriak, tapi dia tidak bisa.

Bibirnya dicium, dan dia tidak bisa menyelesaikan apa yang ingin dia katakan.

Lance mencium Yvette.

Yvette melebarkan matanya, dan pikirannya linglung.

"Yvette," Lance tiba-tiba berhenti dan memanggilnya. Suara Lance rendah dan serak, tapi terdengar sangat memikat.

Yvette masih tidak bereaksi.

Lance mengangkat alisnya dan menutupi mata Yvette. Dia berkata, "Tutup matamu."

Dia tidak mengatakan bahwa ekspresi bingung Yvette tampak murni dan bersih.

Itu membuatnya merasa seperti sedang melakukan kejahatan.

Lance mencubit dagu Yvette dengan jari-jarinya yang ramping dan indah, mengangkatnya, dan melanjutkan cipikanya.

Bibir tipisnya yang menempel di bibir halus Yvette sambil mengisap ringan satu demi satu. Dia tidak bisa berhenti.

Keterampilan bercipika Lance luar biasa, dangkal, dan dalam. Itu membuat Yvette tidak bisa menahan diri.

Dalam sekejap, kereta yang sunyi itu dipenuhi dengan suara cipika yang ambigu.

Sabuk pengaman masih terikat erat pada keduanya, dan ada rasa tabu di antara menariknya.

Perlahan-lahan, tubuh Lance menekan ke arah Yvette dengan tenang, dan cipika itu menjadi semakin sengit.

Yvette merasa seperti ditelan, jadi dia mengulurkan tangan untuk mendorong.

Tapi dia gagal mendorong Lance menjauh.

Setelah sekian lama, sebelum napasnya benar-benar hilang, Lance akhirnya melepaskannya. Kata Lance sambil terkesiap menggoda, "Apakah kamu masih akan berbicara omong kosong?"

Bibir Yvette merah dan bengkak karena cipika itu. Hal ini membuat Lance sangat puas.

Memikirkan Yvette menyebut pria lain, Lance ingin memberinya pelajaran agar dia tidak berani menyebutkannya lagi.

Pikiran Yvette masih kacau saat ini.

Dia tidak tahu mengapa Lance menciumnya lagi.

Dan itu terjadi setelah menandatangani perjanjian perceraian.

Apa yang dilakukan Lance?

Lance mengulurkan tangan untuk menyeka air mata dari sudut mata Yvette.

Dan dia berkata dengan lembut, "Aku akan mengirimmu kembali."

Yvette memalingkan muka dengan jijik dan bahkan bergerak ke samping.

"Jangan seperti ini lagi. Kita akan bercerai," dia mengingatkan Lance dengan sungguh-sungguh.

Karena Lance memiliki seseorang di hatinya, dia seharusnya tidak melakukan ini untuk mempermalukan Yvette. Apa yang dia lakukan mungkin membuat Yvette merasa seperti pengganti.

Lance menatap mata lembab Yvette dan tiba-tiba berkata dengan suara rendah, " Maaf."

Yvette mengepalkan tinjunya. Setelah mendengar permintaan maaf Lance, dia merasa sangat sesak dan tidak nyaman di dadanya.

Dia tidak bisa mendapatkan cinta Lance, tapi dia tidak menginginkan simpati Lance.

Inilah yang dia katakan pada dirinya sendiri.

Setelah beberapa saat, Yvette berkata dengan tenang, "Jangan menganggap serius kata-kata kakek. Saya harus mandiri. Kamu tidak bisa selalu menjagaku."

"Yvette, meski kita bercerai, kamu tetap keluargaku. Aku akan selalu menjagamu," kata Lance sambil mengerutkan kening.

Seluruh gerbong ternoda oleh aroma menyenangkan Lance.

Yvette tahu bahwa dia harus berhenti.

Dia tidak bisa membohongi dirinya sendiri lagi.

Dia mengira Lance tidak mencintainya, dan dia tidak menginginkan amal dari Lance.

Suara Yvette agak serak. "Tidak perlu. Kita seharusnya tidak bertemu lagi setelah perceraian."

Dia tahu bahwa selain menjadi istri Lance, menjadi karakter apa pun yang dekat dengan Lance akan membuatnya berharap dia mati.

"Yvette..."Lance mengerutkan kening dan ingin mengatakan sesuatu, tetapi terganggu oleh dering ponsel yang mendesak.

"Pergilah. Seseorang menunggumu," kata Yvette dengan tenang.

Tidak ada yang bisa dikatakan di sepanjang jalan. Lance mengirim Yvette ke Spring Bay. Yvette melangkah maju tanpa menoleh ke belakang setelah keluar dari mobil.

Dia memasuki gedung, tetapi dia tidak mendengar suara menghidupkan mesin mobil.

Dia tidak mengerti mengapa Lance tidak terburu-buru. Bukankah Yazmin menunggu Lance pergi?

Tapi ini juga bukan sesuatu yang harus dia khawatirkan. Sekarang dia hanya berharap bisa bercerai dengan cepat.

Dengan cara ini, dia tidak perlu khawatir merasakan sakit lagi.

...

Yvette beristirahat di rumah selama sehari, dan Ellen mengajaknya kencan pada hari Minggu pagi.

Mereka berjalan-jalan sebentar. Ellen akan membuat spa wajah. Yvette takut produk perawatan kulit tidak baik untuk bayinya, jadi dia pergi ke pusat perbelanjaan di sebelahnya.

Ketika dia melewati toko ibu, TV LCD menunjukkan bayi yang baru lahir, yang terlihat menggemaskan.

Dia berhenti sejenak dan tidak bisa menahan diri untuk tidak masuk.

Seorang petugas penjualan mendatanginya dan bertanya, " Selamat datang. Apa maumu?"

"Aku akan memeriksanya dulu."

Yvette tidak memakai make-up. Matanya yang besar cerah dan jernih, dan pipinya montok dan kencang. Dia tampak seperti seorang mahasiswa. Petugas mengira Yvette sedang membelikan hadiah untuk orang lain.

Petugas itu berkata sambil tersenyum, "Baiklah, lihat area ini dulu. Itu tidak membedakan antara jenis kelamin. Pilih satu dan taruh di keranjang. Anda dapat membayar tagihan dengan menggunakan mesin. Kami akan memberi Anda buku tentang kehamilan sebagai hadiah jika Anda membelinya di toko kami hari ini."

Petugas itu pergi setelah kata-kata itu.

Yvette melihat semua jenis pakaian kecil dengan warna pink, biru, dan warna hangat lainnya.

Dia dalam suasana hati yang baik untuk melihat pakaian kecil yang lucu ini.

Ini adalah pertama kalinya dia merasakan perasaan yang begitu nyata sejak dia tahu bahwa dia hamil.

Dia dengan lembut menyentuh perutnya tanpa mengetahui apakah bayinya laki-laki atau perempuan. Jika bayinya mirip Tombak...

Yvette merasa agak pahit.

Tidak peduli siapa bayi itu, Lance seharusnya tidak peduli.

Yvette tidak ingin ketidakbahagiaannya menyebar, jadi dia menahan emosinya dan memilih beberapa pakaian kecil.

Setelah menyelesaikan tagihan dan pergi, dia tiba-tiba mendengar suara yang dikenalnya setelah beberapa langkah.

Yvette secara naluriah menoleh. Dan benar saja, dia melihat seorang pria dengan sosok luar biasa berdiri di toko perhiasan di depannya. Dia bisa mengenali pria itu tanpa melihat wajah pria itu. Dia adalah Lance.

Mungkin dia tersentuh oleh suasana toko ibu, Yvette sangat senang melihat Lance kali ini dan dengan cepat berjalan mendekat.

Saat dia hendak berbicara, dia mendengar panggilan lembut. "Tombak."

Yvette berhenti di jalurnya dan menyadari bahwa ada seorang wanita dengan gaun rajutan biru berdiri di samping Lance.

Lance menundukkan kepalanya sedikit dan menatap wanita itu. Dia bertanya dengan lembut, "Apakah kamu sudah selesai?"

"Ya, terima kasih, Lance."Wanita itu berbalik dengan penampilan yang halus. Itu adalah Yazmin.

Petugas di samping menyerahkan tas hadiah kepada Yazmin dan tersenyum, "Nyonya, Anda sangat beruntung. Suamimu sangat tampan, dan dia sangat baik padamu."

Senyum di wajah Yvette langsung menghilang, dan dia berdiri kaku di tempat.

Petugas penjualan sedang membicarakan sesuatu... Suami?

Apakah mereka begitu tidak sabar?

Yvette tiba-tiba merasa penglihatannya menjadi gelap, dan dia tidak bisa melihat apa-apa. Dia ingin berbalik dan pergi, tetapi kakinya sepertinya menyeretnya ke bawah.

Tiba-tiba, terdengar suara pecah.

Tas di tangannya jatuh ke tanah, dan semua pakaian di dalamnya terlepas.

"Yvette."

Yazmin berbalik dan menghentikannya. "Kebetulan yang luar biasa."

Lance juga mengangkat kepalanya dan menoleh, dan dia terkejut melihat Yvette di sini.

Yvette buru-buru berjongkok dan memasukkan semua pakaian di tanah ke dalam tas.

Lance juga berjalan mendekat.

Dia memiliki sosok yang tinggi dan lurus, wajah yang tampan, dan aura bangsawan. Dia sangat menawan sehingga dia langsung menarik perhatian banyak orang yang lewat.

Saat dia mendekat, dia tiba-tiba membungkuk dan mengambil sebuah buku di tanah, dan dia ingin menyerahkannya kepada Yvette. 

Buku itu adalah buku pendidikan pranatal yang baru saja diberikan petugas kepada Yvette!