Widget HTML #1

Secretary’s Secret Lover [Bab 4: Saya akan membantu Anda mandi]

Bab 4: Saya akan membantu Anda mandi



Lance berhenti di jalurnya. Tatapannya tertuju pada jari-jari ramping yang memegang bajunya, dan tatapannya semakin dalam. 

"Mengapa?" 

Yvette menunduk dan berbohong, "Aku ... takut." 

Mengarang alasan yang begitu lemah, Yvette bahkan tidak berani melihat ke atas, tidak tahu apakah Lance akan mempercayainya. 

Yvette menambahkan dengan suara rendah, "Saya baru saja minum obat. Aku akan baik-baik saja setelah tidur siang." 

Lance menunduk. Dari sudutnya, dia bisa melihat bahwa wajah Yvette tersembunyi di pelukannya. 

Wajah Yvette kecil dan bentuk matanya sangat cantik. Bulu matanya yang keriting membuat bayangan di bawah matanya. Yvette mengalami demam, jadi kulitnya yang putih menjadi merah muda dan dia terlihat sangat lembut. 

Hati Lance entah bagaimana melunak. 

Dia berbalik dan dengan terampil membuka pintu, mengirim Yvette ke tempat tidur di kamar tidur. 

Hati Yvette akhirnya rileks. Baru saja, karena dia sangat gugup, dia berkeringat. Dia merasa tubuhnya sangat lengket bahkan rambutnya basah. Sekarang, dia hanya ingin mandi dan tidur. 

"Aku baik-baik saja sekarang."Maksud Yvette adalah dia ingin Lance pergi. 

Lagi pula, Lance terbiasa tidur di vila besar dan tidak pernah mengurung diri di apartemen kecilnya. 

"Baiklah." 

Lance menjawab, tapi dia tidak pergi. Sebaliknya, dia mengangkat tangannya dan melepas dasinya, lalu dia membuka kancing bajunya... 

Yvette benar-benar tercengang. Dia hampir tidak bisa bernapas. Matanya melebar. "Mengapa kamu melepas pakaianmu?" 

Yvette sempat demam, namun Lance tetap ingin melampiaskan keinginannya. Apa dia manusia? 

Lance mengangkat kelopak matanya dan menatapnya dengan mata gelapnya. 

Jantung Yvette terus berdebar kencang. 

Dia tidak tahan dilihat begitu dekat oleh Lance. 

Tatapan Lance berbeda dari yang lain, dan ketika dia menatapnya, itu dipenuhi dengan keinginan. 

Seolah-olah dia ingin sekarang. 

Yvette menggigit bibirnya dan berkata, "Aku sedang tidak enak badan." 

Implikasinya adalah dia tidak bisa melayaninya di tempat tidur sekarang. 

Apalagi mereka akan bercerai, sehingga tidak bisa bercocok tanam. 

Lance tidak berbicara. Dia tampak murung, dan matanya tampak menyala-nyala. 

Detik berikutnya, dia membungkuk, meletakkan tangannya di sisi tempat tidur, dan berbisik ke telinganya, "Ya, aku bukan binatang buas." 

Cara dia menyapa Yvette "Yve" begitu genit dan menggoda. 

Melihat wajah tersipu Yvette, Lance berbalik dengan puas dan pergi ke kamar mandi. 

Wajah Yvette mulai terbakar. Itu semua salah Lance karena melakukan semua hal ini yang akan menyebabkan kesalahpahaman. 

Segera, Lance keluar dan melirik Yvette, mengatakan bahwa airnya sudah siap. 

Lance sangat lembut sehingga membuatnya terkejut. 1

Yvette terobsesi dengan kebersihan. Saat ini, dia tidak tahan dengan tubuh yang lengket dan langsung ingin berendam di bak mandi. 

Dia bangun. Karena terlalu mendadak, dia merasa pusing sesaat dan hampir tidak tahan. 

Untungnya, Lance menahan pinggangnya tepat waktu dan kemudian membawanya langsung ke kamar mandi. 

Aroma yang familiar membuat jantung Yvette berdebar kencang. Dia sangat gugup sehingga dia tergagap, "Turunkan, turunkan aku." 

Lance mendengarnya. Setelah meletakkan Yvette di dekat bak mandi dan duduk, dia mengulurkan tangan untuk membantunya membuka kancing roknya. 

Lance akrab dengan prosedur ini, dan dia terlihat sangat teliti. Dia menanggalkan pakaiannya seolah-olah dia sedang memeriksa pekerjaan, dan dia melakukannya secara alami tanpa kecanggungan. 

Ujung jari Lance terasa dingin. Dia menyentuh kulit Yvette dan membuatnya gemetar tanpa sadar. 

Yvette dengan cepat meraih kerahnya, wajahnya memerah, lalu dia berkata dengan malu-malu, "Aku bisa melakukannya sendiri. Silakan keluar!" 

Melihat penampilan gugup Yvette, Lance mengerutkan bibirnya dan berkata dengan malas, "Ini bukan pertama kalinya aku membantumu mandi." 

Telinga Yvette merah. 

Dulu, setelah bercocok tanam, ada beberapa kali Lance menggendongnya yang kelelahan ke bak mandi untuk membantunya mandi. Namun, saat mandi, Tombak selalu... 

Sekarang, selama Yvette melihat Lance dan bak mandi, dia akan memikirkan apa yang terjadi saat itu. 

Yvette dengan paksa menghilangkan adegan-adegan itu di benaknya. Dia menarik napas dalam-dalam dan mendorong Lance. "Lance, kamu pergi keluar." 

Lance berhenti menggodanya dan keluar dari kamar mandi. 

Kemudian, pintu dibanting hingga tertutup. 

Setelah mandi, Yvette merasa jauh lebih baik. Dia membuka pintu dengan jubah mandi dan tidak menyangka Lance masih ada di sana. 

Yvette tidak punya pilihan selain mengabaikannya. Dia membungkus rambutnya yang basah dan bersiap untuk tidur. Tanpa diduga, Lance mencengkeram pinggangnya dan membawanya ke kamar mandi. 

"Kamu ingin tidur tanpa mengeringkan rambutmu?" 

Kata Lance sambil menebarkan rambutnya dan mengambil pengering rambut untuk mengeringkan rambutnya. 

Hati Yvette seperti berantakan. Dia melihat ke cermin dengan linglung. Rambut hitam Lance basah. Itu adalah jenis nafsu dan pesona yang berbeda. 

Bau yang familiar terus menjalar ke hidungnya, membuat jantungnya berdetak lebih cepat. 

Pendekatan Lance adalah siksaan baginya dan dia takut dia akan enggan melepaskannya. 

Setelah Lance mengeringkan rambut Yvette, dia menatapnya di cermin dan dengan lembut berkata "terima kasih". 

Lance berdiri tepat di belakangnya dan mereka berdua sangat dekat. 

Dengan satu tangan di atas meja, dia dengan malas menatapnya di cermin. Matanya membawa sentuhan kesembronoan saat dia bertanya, " Bagaimana kamu akan berterima kasih padaku?" 

Yvette hampir tersedak saat mendengar ini. Dia menatap Lance dengan matanya yang indah tanpa berkata-kata. 

Di masa lalu, dia akan berterima kasih padanya dengan bercocok tanam dengannya, tetapi dia tidak bisa melakukannya lagi sekarang. 

Mereka akan bercerai! 

Di cermin, Yvette memiliki warna bunga persik di sudut matanya dan warna merah muda samar di ujung hidungnya, yang akan membuat darah seorang pria mendidih. 

Lance hanya merasa gelisah. Dia tiba-tiba mengulurkan tangan dan mencubit dagu Yvette. Dia memalingkan wajahnya dan berkata dengan sedikit galak, " Kamu tidak diperbolehkan melihat orang lain seperti ini mulai sekarang." 

Yvette benar-benar tercengang dan tidak mengerti apa yang dia maksud. 

Mata Lance menjadi gelap dan suaranya sedikit serak. "Tidak semua orang sopan seperti saya." 

Lance mengira Yvette bahkan tidak tahu berapa banyak pria yang akan terangsang jika mereka melihat keadaannya saat ini. 

Melihat wajah Lance semakin dekat, Yvette agak bingung. Dia memalingkan wajahnya dan ingin menghindar. 

Namun, bahunya ditekan oleh Lance. Suaranya rendah dan serak. "Jangan bergerak." 

Bibir mereka begitu rapat dan tatapan mereka saling terkait. Yvette mengira dia akan menciumnya. Jantungnya hampir berhenti dan bahkan kelopak matanya gemetar. 

Tapi tidak, Lance hanya dengan lembut mencium dahinya, seperti dia mencapnya. 

Dia kemudian mencubit wajahnya yang terbakar dan berkata dengan suara serak, "Ini hukuman." 

Lance berbicara dengan nada serius. 

Yvette terdiam. 

Apakah ini benar-benar bukan omong kosong? 

Pada saat yang sama, dia merasa bahwa dia adalah seorang pecundang. 

Bagaimana dia bisa kecanduan kelembutan seorang pria dengan begitu mudah? 

Telepon Lance tiba-tiba berdering dan langsung menarik Yvette keluar dari kelembutan yang tenggelam. 

Dia dengan sadar pergi dan memberi ruang pada Lance. 

Lance mengangkat telepon dan pergi ke balkon. 

Setelah mengobrol selama beberapa menit, dia menutup telepon dan berjalan mendekat. 

Yvette sudah berbaring di tempat tidur, membungkus dirinya dengan selimut. 

Dia tahu Lance akan pergi, tapi dia tetap tidak bergerak. 

Tanpa menunggu Lance berbicara, dia menutupi selimutnya dan berkata, "Tutup pintunya saat kamu pergi." 

"Istirahatlah yang baik." 

Kata Lance sambil mengambil mantelnya. Setelah berjalan ke pintu, dia melihat kembali ke tempat tidur dan pergi. 

Baru setelah pintu ditutup, Yvette memperlihatkan matanya yang basah dari selimut. 4

Dia merasa seolah-olah seseorang telah merobek celah di hatinya, dan sesuatu yang masam mengalir keluar. 

Semua orang tahu bahwa Yazmin adalah satu-satunya wanita yang dicintai Lance. 

Apa yang harus dibandingkan Yvette dengan Yazmin? 

Dengan bayi yang tidak diinginkan ini? 

Yvette merobek lembar laporan kehamilan yang disembunyikan di laci menjadi beberapa bagian. 

Sekarang dia sedikit senang karena dia tidak mengatakannya, dan tidak perlu mempermalukan dirinya sendiri lagi. 

... 

Di rumah sakit swasta. 

Lance berdiri di depan jendela. Cahaya bulan menyinari wajahnya yang dingin dan cerah, membuat fitur wajahnya lebih indah dan temperamennya luar biasa. 

"Tombak." 

Yazmin dengan lemah memanggil dari tempat tidur. 

Dia mengenakan gaun leher V dalam taro ungu di bawah gaun rumah sakitnya. Itu lembut dan menempel di pinggangnya, membuatnya terlihat lembut dan menawan. 

Lance kembali sadar dan berjalan mendekat, dan nadanya lembut. "Kamu sudah bangun." 

"Ya. Maaf mengganggumu lagi."Yazmin berkata dengan rasa bersalah," Lena tidak perlu melakukan itu. Hanya masalah kecil dan dia sangat khawatir sehingga dia harus meminta Anda untuk datang." 

Ketika Yazmin mengatakan ini, dia tampak tersentuh dan kata-katanya mengingatkan Lance bahwa dia istimewa baginya. 

"Tidak apa-apa."Tidak ada emosi di wajah dingin Lance. Dia bertanya, "Apakah kamu ingin makan sesuatu? Aku akan menyuruh Frankie membelinya." 

"Tidak, aku tidak mau makan apa-apa."Yazmin bertanya dengan suara lembut," Di mana kamu malam ini? Aku tidak mencampuri urusanmu, kan?" 

"Tidak," jawab Lance dengan tenang. Dia mengangkat tangannya dan melihat arlojinya. "Sudah larut. Istirahat yang baik." 

"Lance, aku sangat takut." 

Yazmin tiba-tiba mengulurkan tangan untuk memegang pinggang Lance dari belakang, nadanya tersedu-sedu. Kedengarannya sangat menyedihkan. 

"Tidak bisakah kamu pergi malam ini?" 

Lance tanpa sadar mundur selangkah saat tangan lembutnya menyentuh pinggangnya. 

Tangan Yazmin tergantung di udara saat dia menatapnya dengan tatapan kosong. 

Itu sunyi di dalam ruangan, dan dia merasa canggung.

Next